Tanda Hutang Banyak

6 Tanda Ini Menunjukkan Kalau Hutang Yang Kamu Miliki Sudah Banyak

Hutang salah satu aktivitas keuangan yang sudah menjadi bagian tak terpisahkan dalam kehidupan saat ini. Hal tersebut ditandai dengan banyaknya yang menjadikan hutang sebagai solusi untuk mengatasi kondisi finansial tertentu, mungkin kamu adalah satu diantaranya.

Meskipun hanya bersifat sementara, namun tetap saja berhutang bukanlah sesuatu yang baik jika dilakukan secara terus menerus. Dalam meminjam uang, kamu harus membatasi jumlah nominal hutang agar tidak merugikan di kemudian hari. Sebab jika kamu terlanjur memiliki banyak hutang, justru hanya akan menjadi beban selama kamu belum melunasinya.

Untuk itu penting bagi kamu agar mengetahui tanda-tanda bahwa hutang yang kamu punya sudah terlanjur banyak.

BACA JUGA: 5 Jenis Investasi yang Aman Untuk Prospek Jangka Panjang, Sudah Coba Yang Mana?

1. Sering lupa dengan jumlah hutang yang dimiliki

Ketakutan terhadap hutang mungkin akan membuatmu lebih memilih untuk tidak terlalu memikirkan jumlah uang yang dipinjam. Akibatnya, kamu tidak sadar jika hutangmu terus bertambah seiring dengan bertambahnya jumlah hutang yang harus kamu tanggung. Bahkan mungkin kamu sering mengabaikan hutang akibat telah menjadi bagian dari kehidupanmu.

Selalu kroscek jumlah hutang merupakan hal yang sangat penting supaya kamu dapat membuat rancangan anggaran yang tepat. Dengan rancangan tersebut kamu dapat menargetkan serta mengukur alokasi dana untuk bisa memastikan bahwa hutang yang kamu miliki bisa segera dilunasi.

2. Telat mencicil hutang sudah menjadi hal yang biasa

Tanda bahwa kamu sedang memiliki hutang banyak berikutnya adalah kebiasaan menunda cicilan. Hal ini biasanya terjadi di saat kamu tidak memiliki dana yang cukup untuk mencicil hutang. Sehingga satu-satunya jalan yang bisa kamu tempuh adalah menunda cicilannya untuk periode tertentu.

Jika hal ini dilakukan secara terus-menerus, maka secara bertahap jumlah nominal hutang akan terus bertambah. Sebab dengan menunda cicilan, kamu harus menanggung denda yang dibebankan dari kreditur.

3. Menghalalkan segala cara menjadi hal yang lumrah

Bagi kamu yang memang sedang terlilit banyak hutang serta kesulitan untuk melunasinya, mungkin sesekali pernah ingin melakukan berbagai upaya tanpa melihat sisi positif dan negatifnya. Hal ini terjadi ketika orientasimu hanya memikirkan soal hutang dan ingin segera melunasinya. Karena menurutmu tidak ada jalan lain, tentu dengan cara melakukan perbuatan terlarang serta menghiraukan resikonya ada solusi yang paling memungkinkan.

Meskipun tidak berpengaruh secara langsung, dengan menghalalkan segala cara justru hanya akan membuat bebanmu semakin besar di kemudian hari. Oleh karenanya semaksimal mungkin kamu harus mampu menghindari cara melunaskan hutang yang tidak baik.

4. Banyak kebutuhan pokok yang tidak mampu dipenuhi

Saking banyaknya hutang yang kamu miliki, semakin besar pula dana dari gajimu yang harus dialokasikan ke cicilan hutang. Akibatnya, beberapa kebutuhan pokok tidak terpenuhi karena kamu telah menghabiskan danamu hanya untuk membayar hutang.

Sebagai solusinya, susunlah rencana belanja setiap kali kami menerima gaji. Prioritaskan penggunaan dana yang kamu miliki untuk mencukupi kebutuhan pokok tanpa mengenyampingkan cicilan hutang. Jika tidak cukup, maka kamu harus memaksimalkan pendapatan bulananmu.

5. Aset berharga semakin berkurang dan berpotensi habis

Besarnya hutang yang kamu miliki secara tidak langsung akan mengurangi jumlah aset yang dimiliki secara bertahap. Baik aset yang menjadi jaminan hutangmu atau aset yang sengaja dijual untuk mencicil hutangmu. Ini merupakan pertanda umum yang seringkali dialami oleh kebanyakan debitur.

Jika kamu tidak ingin aset berhargamu semakin terkuras, tentu kamu harus menyiapkan dana dari sumber lain untuk bisa mencicil hutang. Jika tidak kamu bisa menggadaikan untuk di kemudian hari bisa kamu ambil kembali.

6. Kecenderungan kartu kredit semakin meningkat

Mungkin kamu pernah mengalami dimana intensitas penggunaan kartu kredit yang semakin meningkat dari waktu ke waktu. Jika benar tentu saja ini merupakan tanda bahwa kamu sedang memiliki hutang dalam jumlah yang terus bertambah. Terlebih ketika penghasilanmu menurun, bisa jadi kamu akan terus mengandalkan kartu kredit untuk memenuhi semua kebutuhan.

Agar hutang tidak semakin membengkak, kamu harus mampu meminimalisir penggunaan kartu kredit. Carilah sumber pendanaan lain yang lebih memungkinkan untuk bisa mencukupi kebutuhanmu sementara waktu. Bila perlu tinggalkan kartu kredit jangan pernah memakainya selama hutangmu belum lunas.

Demikianlah beberapa hal yang menunjukkan tanda bahwa kamu sedang memiliki banyak hutang. Memang tidak ada salahnya bagi kita untuk meminjam hutang berapapun jumlahnya, namun jika tidak memperhatikan kemampuan kita dalam membayar, bisa jadi hutang tersebut akan menjadi beban yang berkepanjangan.

BACA JUGA:

5 Cara Mudah Agar Kamu Cepat Merdeka Finansial!

Mengapa Harga Emas Antam Bisa Naik Menembus Rp 1 Juta Per Gram?

7 Trik Sederhana Belanja Bulanan Ini Akan Mengontrol Keuanganmu Dengan Baik

——-

Tamasia adalah Aplikasi beli emas mulai dari Rp 10.000 sehingga kamu bisa memulai untuk punya tabungan emas dan berinvestasi di emas. Tamasia berada di bawah pengawasan Bappebti. Emas aman tersimpan di lembaga kliring resmi dan 100% didukung oleh emas LM Antam. Download gratis sekarang di android (klik disini) atau iOS (klik disini)

Facebook Comments

Share your thoughts